Bangsa Yang Dijanjikan Allah Dalam Al Qur’an

Share This:

Apakah betul Iran adalah bangsa yang dijanjikan Allah dalam al Quran surat Muhammad 38?

Membicarakan Iran memang selalu menarik….

Apakah itu menyangkut perseteruannya dengan Amerika dan Israel (yang oleh sebagian kalangan disebut “omdo”). Atau karena perkembangan IPTEK-nya yang hampir menyamai negara-negara maju seperti Amerika, Jepang dan Eropa. Ataupun menyangkut Syiah-nya yang selalu dituding sebagai agama sesat dan bukan bagian dari Islam.
.
Membicarakan Iran seperti membicarakan wanita seksi di hadapan seorang alim (jaim?), yang pura-pura tidak mendengar padahal sebenarnya menyimak, yang pura-pura benci padahal sebenarnya menikmati. Iran memang menarik dan “seksi”.

Tapi yang menarik perhatian kali ini bukanlah masalah Syiah-nya, atau masalah lain seputar Iran.

Yang menarik perhatian kali ini adalah berkaitan dengan surat Muhammad ayat 38:

هَا أَنْتُمْ هَٰؤُلَاءِ تُدْعَوْنَ لِتُنْفِقُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَمِنْكُمْ مَنْ يَبْخَلُ وَمَنْ يَبْخَلْ فَإِنَّمَا يَبْخَلُ عَنْ نَفْسِهِ وَاللَّهُ الْغَنِيُّ وَأَنْتُمُ الْفُقَرَاءُ وَإِنْ تَتَوَلَّوْا يَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ ثُمَّ لَا يَكُونُوا أَمْثَالَكُمْ

“Ingatlah, kamu adalah orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada orang yang kikir, dan siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah-lah Yang Maha Kaya sedangkan kamulah orang-orang yang membutuhkan(Nya);dan jika kamu berpaling niscaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan seperti kamu.” (QS, 47:38).

Dalam ayat tersebut Allah mengancam bangsa Arab, jika mereka berpaling dari kebenaran (ajaran Allah) maka Allah akan menghancurkan mereka dan kemudian menggantikannya dengan bangsa lain yang lebih baik, yang tidak memiliki sikap dan perilaku seperti bangsa Arab.

Bangsa apakah mereka?

Dalam sebuah hadits dari Imam Baihaqi, yang dinukil Tafsir Al Maraghi, menyebutkan bahwa bangsa Persia (Iran) lah yang nanti akan menggantikan bangsa Arab:

تلا رسول الله صلى الله عليه وسلم هذه الآية إلى أخرها، فقالوا : يا رسول الله من هؤلاء الذين إن تولينا استبدلوا بنا ثم لا يكونون أمثالنا فضرب رسول الله علة منكب سلمان ثم قال : هذا قومه والذي نفسي بيده لو أن هذا الدين تعلق بالثريا لتناوله رجال من فارس

“Rasulullah (saww) membaca ayat ini sampai akhir, maka para sahabat bertanya: “Ya Rasulullah, siapakah orang-orang itu yang jika kami berpaling, mereka akan menggantikan kami dan mereka tidak seperti kami?”. Maka Rasulullah menepuk bahu Salman, kemudian berkata, “Inilah orangnya berserta kaumnya. Demi Allah, yang diriku berada dalam kekuasan-Nya, seandainya agama itu tergantung di bintang Surayya, dia akan dicapai oleh arang-orang dari Persia.” (lihat Tafsir Al Maragi hal. 79 juz 26, jilid IX).

Percayakah dengan hadits tersebut karena sumbernya berasal dari Abu Huraerah?
Dan kenapa bangsa Persia, bangsanya Salman Al-Farisi, yang dipilih bukannya bangsa Yahudi atau bangsa Armenia, misalnya?

Baiklah, anggap saja hadits itu tidak ada dan kita lebih melihatnya pada isi surat Muhammad ayat 38 di atas, dimana dinyatakan bahwa jika bangsa Arab berpaling niscaya Allah akan menggantikannya dengan bangsa lain yang tidak seperti bangsa Arab.

Pertanyaannya, bangsa apakah yang akan menggantikan bangsa Arab itu?

Di kawasan Timur Tengah, yang memungkinkan bisa menggatikan bangsa Arab hanya dua, yaitu: bangsa Kurdi dan bangsa Persia, karena tidak mungkin digantikan oleh bangsa Yahudi atau oleh bangsa Armenia yang Kristen. Tapi mengenai bangsa Kurdi, rasanya sulit untuk bisa menggantikan bangsa Arab, karena sifat masyarakatnya yang cenderung tradisional dan nomaden. Satu-satunya yang paling mungkin adalah bangsa Persia.

Pertanyaannya sekarang adalah bangsa Persia yang mana karena bangsa Persia tersebar di antara negara Iran, Irak, Suriah, Afganistan, dan Pakistan?

Untuk menjawabnya, perhatikan kriteria bangsa yang dijanjikan Allah dalam surat Al-Mâ´idah ayat 54 berikut:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا مَنْ يَرْتَدَّ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَسَوْفَ يَأْتِي اللَّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ أَذِلَّةٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ أَعِزَّةٍ عَلَى الْكَافِرِينَ يُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَلَا يَخَافُونَ لَوْمَةَ لَائِمٍ ذَٰلِكَ فَضْلُ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

“Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah-lembut terhadap orang-orang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas, lagi Maha Mengetahui.” (QS, 5:54).

Dari ayat tersebut, ada lima kriteria bangsa yang dijanjikan Allah, yang akan menggantikan bangsa Arab:

1. Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya,
2. Bersikap lemah-lembut terhadap orang-orang mukmin,
3. Bersikap keras terhadap orang-orang kafir,
4. Berjihad di jalan Allah,
5. Tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela.

Dari lima kriteria di atas, mungkin terasa berlebihan jika menyebutkan bahwa bangsa (negara) Iran merupakan bangsa (negara muslim) terbaik yang ada saat ini dan sangat layak dipilih Allah untuk menggantikan bangsa Arab.
Terlepas dari setuju atau tidak dengan keyakinan mayoritas bangsa Iran sebagai penganut Syiah, namun harus diakui bahwa bangsa/negara Iran memiliki (memenuhi) kriteria-kriteria yang disebutkan dalam surat Al-Mâ´idah ayat 54 di atas, jika dibandingkan dengan bangsa/negara Irak, Suriah, Afganistan, dan Pakistan.

[1] ALLOH MENCINTAI MEREKA DAN MEREKA MENCINTAI-NYA

يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ

Agak susah untuk mengukur apakah Allah mencintai bangsa Iran atau tidak karena hal ini merupakan masalah ghaib. Tapi indikasinya bisa dilihat dari peristiwa-peristiwa yang terjadi di Iran.

Misalnya:

  1. Ketika terjadi Perang Iran-Irak (1980-1988), Iran mampu meraih kemenangan dari serangan Irak yang didukung penuh oleh Amerika, Eropa, Arab, dan Rusia.
  2. Ketika Amerika mengirimkan enam pesawat Hercules C130 dalam Operasi Eagle Claw, operasi itu gagal hanya karena badai pasir yang melanda kawasan gurun Tabas.
  3. Ketika Iran di embargo, Iran mampu bertahan selama lebih dari 30 tahun, dan malah bisa bangkit dari keterpurukan. Ketiga peristiwa tersebut menunjukkan seolah-olah adanya “pertolongan Allah” kepada bangsa Iran.

Sementara menyangkut kecintaan bangsa Iran kepada Allah bisa dilihat dari beberapa contoh berikut:
– Sistem Pemerintahan-nya yang berdasarkan pada kaidah Al-Qur’an dan keadilan Allah.
– Hak-hak perempuan dalam konstitusi disesuaikan dengan kaidah Al-Qur’an dan keadilan Allah.
– Tradisi keagamaan dan keilmuan berkembang pesat di masyarakat, dimulai dari anak-anak hingga orangtua.
– Selalu membela Islam ketika kesucian Islam dilecehkan. Salah satu contoh yang paling nyata adalah pembelaan mereka terhadap bangsa Palestina dan Fatwa Mati Salman Rushdie yang dikeluarkan Ayatollah Khomeini.

Untuk memperoleh gambaran mengenai bangsa Iran berkaitan dengan kriteria pertama ini, mungkin sabda Nabi (saww) kepada Ali (kw) berikut bisa lebih mewakili:

مَنْ أحَبَّكَ فقَدْأحَبَّنِي وحبِيْبُك حبِيْبُ اللهِ وعدوُّك عَدُوِّيّْ وعَدُوِّيْ عدوُّ اللهِ. الويلُ لِمَنْ أبغضَكَ مِن بعدي

“Barangsiapa mencintaimu berarti ia mencintaiku dan barangsiapa membencimu berarti ia membenciku. Kekasihmu adalah kekasih Allah, musuhmu adalah musuhku dan musuhku adalah musuh Allah. Celakalah orang-orang yang memusuhimu sepeninggalku”. (HR. Ahmad bin Hanbal dari Ibnu Abbas ra).

Atau hadits berikut:

حُسَيْنٌ مِنِّي وَأَنَا مِنْ حُسَيْنٍ أَحَبَّ اللَّهُ مَنْ أَحَبَّ حُسَيْنًا حُسَيْنٌ سِبْطٌ مِنْ الْأَسْبَاطِ

“Husain bagian dariku, dan aku bagian dari Husain, Allah akan mencintai orang yang mencintai Husain, Husain termasuk dari sibt(keturunan yang akan menurunkan banyak ummat) dari beberapa ummat.”
(HR. Tirmidzi No. 3708).

Dan kita tahu bahwa mayoritas penduduk Iran penganut mazhab Ja’fari (Syiah Itsna Asyariyyah) yang notabene merupakan pecinta Ahlul Bait.

[2]. BERSIKAP LEMAH LEMBUT TERHADAP ORANG-ORANG MUKMIN.

أَذِلَّةٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ

Tidak aneh, jika muslim Sunni membantu muslim Sunni yang lain. Tapi, jika Iran yang melakukannya jadi lebih memiliki nilai tersendiri karena mayoritas penduduk Iran penganut Syiah.

Contohnya seperti ketika Iran menjadi negara yang paling getol membela dan memberikan dukungan moril maupun materil kepada penduduk Palestina, padahal mayoritas penduduk Palestina penganut Sunni.

Kelemah-lembutan bangsa Iran terhadap orang-orang mukmin ini pun mereka tunjukkan ketika membantu penduduk Irak yang diinvasi Amerika, padahal bangsa Irak pernah menyerang mereka selama 8 tahun (1980-1988) dengan dukungan Amerika, Eropa, Arab, dan Rusia.

Atau ketika Iran, dengan Syiah-nya, tidak berusaha membalas perlakuan sekelompok muslim Sunni yang sering menghujat, memfitnah, mengkafirkan, bahkan berusaha untuk menghancurkan Iran.

Begitupun ketika menjamurnya situs-situs celaan dan fitnahan terhadap Iran (Syiah), mereka tidak berusaha membalasnya dengan membuat situs-situs serupa.

Berbanding terbalik dengan negara-negara Arab, yang malah menjadi pendukung aksi-aksi kekerasan yang dilakukan terhadap sesama muslim sendiri, seperti: memberi dukungan terhadap aksi militer Mesir, dukungan terhadap kelompok oposisi (para pemberontak) Syuriah, dan dukungan terhadap teroris di berbagai belahan dunia.

[3]. BERSIKAP KERAS TERHADAP ORANG-ORANG KAFIR.

أَعِزَّةٍ عَلَى الْكَافِرِينَ

Sudah menjadi rahasia umum jika Iran merupakan musuh utama dari musuh-musuh Islam, seperti Amerika dan Zionis Israel, sejak revolusinya pada pertengahan tahun 1977. Karena permusuhannya itulah, kemudian Iran harus rela diembargo selama puluhan tahun, mendapat tekanan dari dunia internasional (khususnya Barat, Amerika, dan Israel), dan bahkan mendapat serangan dunia maya maupun serangan dunia nyata.

Sementara negara-negara Arab malah menjalin hubungan mesra dengan Amerika dan Zionis Israel.

Benar, bahwa Iran menjalin hubungan dengan Rusia dan China. Tapi kedua negara tersebut bukan musuh Islam, karena tidak pernah menyerang negara-negara Islam, baik secara fisik (invasi militer) maupun secara mental (propaganda negatif).

[4]. BERJIHAD DI JALAN ALLOH.

يُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ

Dalam masalah jihad, bangsa Iran bisa dikatakan paling depan. Jihad disini dalam pengertian bersungguh-sungguh didalam memperjuangkan nilai-nilai Islam agar memiliki manfaat bagi kemanusiaan.

Berikut adalah beberapa contoh jihad yang dilakukan bangsa Iran:
– Memasukkan kaidah Al-Qur’an kedalam Konstitusi Iran.
– Melakukan kajian-kajian ilmiah demi kemajuan Ilmu Pengetahuan.
– Menguasai teknologi pembangkit listrik canggih.
– Membuat alat transportasi darat (mobil) dan udara (pesawat terbang).
– Membuat robot modern dan pesawat luar angkasa.
– Memproduksi sendiri alutsista (Alat Utama Sistem Senjata).

Berbeda dengan negara-negara Arab yang selalu mengandalkan pasokan dari Amerika, Eropa, dan Israel, baik dalam persenjataan militer maupun produk-produk teknologi lainnya.

[5]. TIDAK TAKUT KEPADA CELAAN ORANG YANG SUKA MENCELA.

وَلَا يَخَافُونَ لَوْمَةَ لَائِمٍ

Siapa takut? Barangkali kalimat itulah yang dilontarkan bangsa Iran ketika menghadapi serangan mental maupun fisik yang dilancarkan Amerika dan Zionis Israel.

Mungkin kalimat itu pula yang dilontarkan bangsa Iran ketika menghadapi berbagai hinaan dan fitnah yang terus disebarkan oleh kelompok takfiri.

Siapa takut? Karena bangsa Iran sudah membuktikan diri selama puluhan tahun, pasca revolusinya tahun 1979, sebagai bangsa yang tidak pernah takut kepada celaan orang-orang yang suka mencela, memfitnah, bahkan merongrong kedaulatannya sebagai sebuah bangsa yang merdeka.

Barangkali karena alasan inilah (adanya hadits-hadits yang mengatakan bahwa Bangsa Persia akan menggantikan Bangsa Arab) kenapa Arab Saudi rela bersekutu dengan musuh-musuh Islam untuk menyerang Iran.
Selain itu, ternyata Arab Saudi dan Israel Memang Saudara Kandung dari Orang Tua Yang Sama, maka sudah sepantasnya Bangsa Arab ini digantikan oleh bangsa yang lebih baik.

PERCAYAKAH ANDA?

Memang sulit untuk mempercayainya, terlebih jika kita masih memandang Iran sebagai bangsa yang “sesat” karena Syiah-nya.

Tapi adakah negara dengan mayoritas penduduk muslim yang lebih baik dari Iran?

Semoga saja Indonesia bisa menjadi kandidat kuat untuk menggantikan bangsa Arab, sesuai surat Muhammad ayat 38 di atas, dan mampu memenuhi kriteria yang disebutkan dalam surat Al-Mâ´idah ayat 54 tadi.
Mungkinkah?

Hanya bangsa ini yang dapat menjawabnya. Semoga saja.

Share This: